Dibalik Hasil Karya Affandi Koesoema

Dunia seni rupa seolah dijadikan sebagai sarana mengekspresikan diri, hal ini terbukti dengan seniman yang bisa memberi suatu pesan dalam luapan kanvas. Di Indonesia memiliki banyak sekali seseorang yang mahir melukis, salah satunya pelukis asal Cirebon yang Nama dan hasil karya sangat terkenal baik di dalam ataupun luar negeri, sebut saja Affandi Koesoema.

Affandi koesoema atau yang akrab di sapa affandi adalah seorang yang sangat mahir melukis yang di pernah dimiliki Indonesia. Ia merupakan seorang pelukis ekspresionis yang terkenal melalui teknik khas menumpahkaan cat dari tube-nya langsung pada kanvas, kemudian menyapukan sebagian cat dengan jari-jarinya. Affandi menyebut dirinya sendiri sebagai “Pelukis Kerbau” yang tak mau baca teori. Namun dalam perjalanan karirnya ia tetap mampu memahami dan menggeluti bidang seni rupa. Ia lebih senang mempelajari sesuatu dengan cara langsung terjun ke lapangan.

Affandi telah gemar menggambar dari semasa kecilnya. Affandi juga telah memperlihatkan bakat seni-nya dari semenjak sekolah dasar. Namun ia baru benar-benar menggeluti dunia seni lukis di sekitar 1940-an.

Seandainya affandi masih muda usianya di masa sekarang, entah berapa ribu karya lukisan yang ia ciptakan, karena dulu sulit bagi Affandi untuk mengembangkan bakatnya, karena Indonesia masih dikuasai oleh Belanda.

Di masa penjajahan belanda, affandi berhasil menciptakan lukisan yang beragam sekitar 2000an karya lukis yang ia ciptakan.  Ia dikategorikan menganut aliran ekspresionisme oleh banyak kritikus. Meskipun begitu, awal karirnya dimulai dengan lukisan yang mencirikan aliran realisme yang masih sedikit dipengaruhi oleh romantisisme.

Makna Dibalik Hasil Karya Affandi

  1. Kebun Cengkeh
    sebuah karya seni kelas tinggi dari sang pelukis maestro Affandi, melukiskan sebuah pemandangan alam perkebunan cengkeh, area perkebunan berbukit yang masih alami nampak terlukis apa adanya dari alam, untuk menghidupkan suasana pada lukisan, dihadirkanya figur manusia sebagai obyek pendukung namun adalah inti dari lukisan, yang menunjukan adanya aktifitas kehidupan yang menyatu dengan alam.

    Ekspresi goresan khas Affandi terlihat unik, yang menjadikan lukisan ini istimewa. Seperti pada kebanyakan lukisan Affandi yang selalu menempatkan Matahari sebagai bagian dari obyek utama, namun dalam lukisan ini, penempatan matahari nampak unik, seolah sang pelukis mengambil perspektif posisi dibalik matahari, sehingga nampak dalam lukisan matahari tidak di balik bukit, melainkan nampak diatas bukit dan menutupi bukit, keunikan ini mungkin hanya dimiliki oleh Affandi, sebagai cara sudut pandang dia dalam ber ekspresi, dimana kualitas imajinasinya sebagai seorang pelukis maestro ternama.
  2. Ayam Tarung
    Lukisan bertema ayam tarung merupakan salah satu tema kesukaan Affandi. Ia membeberkan melukiskan sebuah pertarungan ayam yang sengit, antara Ayam jago berwarna putih ke emasan dan Ayam jago berwarna hitam ke emasan, yang merupakan simbol pertarungan antara kejahatan dan kebenaran.

    Itulah yang terjadi dalam kehidupan, dalam setiap diri manusia, dimana setiap waktu selalu dihadapkan antara dua pilihan baik dan buruk, selalu terjadi pertarungan antara keduanya, adakalanya kebenaran harus tersingkirkan, adakalanya kejahatan harus terhapuskan, namun yang pasti kebenaran akan selalu menang pada akhirnya.
  3. Perahu dan Matahari
    Makna lukisan mengisahkan perjuangan manusia mengarungi samudera luas untuk mencapai suatu tempat yang dituju, dan dalam perjalanan tersebut banyak sekali rintangan, mulai dari ombak badai yang kecil hingga besar, namun setelah ombak dan badai berlalu, secercah matahari memberikan sinarnya, membawa mereka hingga suatu tempat tujuan yang mereka inginkan.

    Dari kisah mereka bisa diambil falsafah kehidupan, dimana mereka berhasil mengarungi samudera luas, karena memiliki sebuah tujuan pasti dan keinginan yang besar untuk meraih apa yang mereka inginkan, mereka gigih berusaha dan tidak pernah menyerah, mereka tidak perduli sebanyak apapun , sebesar apapun badai dan ombak menghadang, mereka menghadapinya, karena ombak dan badai pasti akan berlalu, berganti dengan indahnya sinar matahari, menuju tempat impian mereka.

    Begitu juga makna dalam kehidupan, manusia seperti mengarungi sebuah samudera kehidupan, Manusia disimbolkan dengan Perahu, harapan disimbolkan dengan Matahari, Kehidupan disimbolkan dengan lautan Samudera, rintangan, masalah, ujian dalam kehidupan disimbolkan dengan ombak dan badai.

    Setiap manusia memiliki arah tujuan kehidupanya masing-masing, bahkan memiliki cita-cita atau impianya masing-masing, hanya manusia yang memiiliki arah tujuan hidup yang pasti, gigih berjuang dan tidak pernah menyerah, yang akan bisa sampai pada suatu tempat kehidupan yang mereka tuju, sesuai dengan yang mereka inginkan (sukses), meski badai dan ombak kehidupan datang silih berganti, tidak pernah menyurutkan niat mereka untuk mundur, lari atau bahkan menyerah.
  4. Barong dan Leak
    Lukisan bertema “Barong & Leak” termasuk dalam salah satu tema seni budaya yang menginspirasi Affandi dalam menciptakan karya-karya lukisanya, terbukti dengan kesukaanya melukis obyek Barong dan Leak, ada beberapa versi karya lukisanya dengan tema Barong.

    Barong dan Leak merupakan bagian seni kebudayaan dari Masyarakat Bali, “Barong” dalam filosofi kehidupan sosial masyarakat Bali merupakan simbol kebaikan, dan “Leak” merupakan simbol kejahatan, sehingga antara Barong dan Leak adalah musuh sebagaimana bertolak belakangnya antara kebaikan dan kejahatan.

    Seni pertunjukan kebudayaan “Barong & Leak” menjadi pesona tersendiri dari keunikan masyarakat Bali, karena keunikan budaya dan nilai tinggi filosifi kehidupanya, menjadikan “Barong & Leak” salah satu inspirasi istimewa bagi Affandi dalam berkarya menciptakan lukisan-lukisan bergaya abstrak bernilai seni tinggi.
  5. Kepala Kuda
    Nampak nuansa kesedihan dari lukisan bertema “kepala kuda” obyek kuda dilukis close up, seolah Affandi ingin menyampaikan sebuah pesan perenungan, dalam nuansa hening dari keremangan cahaya, terlihat tatapan mata dari kuda yang sayu. 

    Dipilihnya kuda sebagai obyek dari karya lukisan ini, menjadikan pertanyaan tersendiri, karena kuda sendiri merupakan simbol kegigihan, semangat dan pantang menyerah, namun kenapa dalam lukisan ini terlihat sosok kuda yang seolah bersedih dan merenung.